Strategi Harga Apple: Hal Terbaik Selalu Termurah

Setiap tahun Apple merilis iPhone dan perangkat lain, dan setiap tahun, pengguna dan pakar mulai berbicara tentang harga produk Apple. Editorial ini, bagaimanapun, tidak sejalan dengan komentar, kata-kata kasar, dan apresiasi yang datang dari segala penjuru. Tujuan utama saya adalah untuk membahas strategi penetapan harga Apple, yang selalu menjadi poin pembicaraan pasca rilis produk.

Ada suara penyesalan yang umum dari banyak pengguna, yang menemukan perangkat Apple di luar anggaran mereka. Bagi mereka, kadang-kadang, perangkat Apple adalah anggur asam. Dan untuk alasan inilah, mereka menyalahgunakan dan menjebak Apple, hanya sedikit memperhatikan fakta bahwa mereka mempromosikan merek Apple.

Terlepas dari banyaknya kritik yang ditujukan pada Apple karena mempertahankan label harga yang lebih tinggi, merek tersebut tetap tidak peduli dengan fitnah ini dan terus mengejutkan penggunanya dengan perangkat luar biasa.

Strategi Harga Apple

Tujuan saya di sini adalah untuk menganalisis strategi penetapan harga Apple dengan referensi khusus untuk iPhone. Namun, saya sama sekali tidak mau mendiskriminasi produk Apple lain yang mendukung iPhone. Sementara potongan wajar dari artikel ini dikonsumsi oleh iPhone, saya akan memastikan bahwa produk-produk lain tidak diletakkan di belakang burner.

# 1. Apple membuat perangkat keras yang kuat

Dari iPhone pertama yang dirilis pada 2007 hingga iPhone Xs Max terbaru, Apple telah memperkenalkan banyak kemajuan perangkat keras. Beberapa tonggak pencapaian yang dicapai oleh Apple adalah iPhone 6 Plus (layar besar pertama 5, 5 ”diagonal), iPhone 6s (3D Touch), iPhone 7 Plus (kamera ganda), iPhone X (layar OLED, pengisian nirkabel), dan iPhone Xs Max ( Layar OLED 6, 5 inci).

Terlepas dari perangkat tambahan di atas, Apple telah membuat perbaikan lain dalam kamera, layar, suara, penyimpanan, dan lainnya.

Anda dapat memeriksa slide di bawah ini yang menunjukkan bagaimana iPhone Apple telah berevolusi terkait dengan peningkatan perangkat keras.

# 2. Prosesor yang kuat setiap tahun

Kapasitas setiap smartphone diukur oleh prosesornya. Seberapa kuat iPhone saya? Jika Anda mengajukan pertanyaan ini kepada diri Anda sendiri, temukan jawabannya di prosesor iPhone. Apple menghabiskan banyak waktu, energi dan uang untuk meningkatkan prosesor iPhone setiap tahun. Sedemikian rupa sehingga semua prosesor yang dirancang hingga saat ini telah satu atau dua tahun lebih maju dari prosesor yang dibuat oleh pesaing Apple.

Kemajuan bertahap dari chipset di iPhone (dari APL0098 (412 MHz) ke A12 Bionic) adalah pertumbuhan alami karena pembuat telepon lain juga membuat kemajuan di bidang ini. Namun, Apple selalu meninggalkan pesaingnya dengan prosesor dan chipset yang kuat.

# 3. Keamanan - ANDA pertama-tama

Apple ingin melindungi privasi pengguna dan keamanan data. Perusahaan dengan kuat berpegang pada kebijakannya dan mereka tidak pernah melanggar janji yang diberikan kepada pelanggan. Untuk kepatuhan yang kuat terhadap kebijakan ini, Apple harus mengunci diri dengan otoritas AS dan India.

Dalam dua bentrokan hukum terkenal, Apple tetap bersikeras bahwa perusahaan tidak akan membuat kompromi dengan data pengguna dan keamanan. Di AS, Apple memiliki perselisihan enkripsi dengan FBI, dan di India, Apple menantang aturan TRAI tentang aplikasi DND di pengadilan.

Pengguna iPhone tahu sistem keamanan Apple yang kuat melindungi data ponsel mereka. Baik mereka mengakses informasi rahasia mereka di iPhone atau Mac, Apple menjanjikan keamanan di setiap tingkat dengan menawarkan kode sandi, ID Sentuh, ID Wajah, verifikasi dua langkah, dll. Perhatikan bahwa tembok keamanan ini tidak dapat dilanggar atau dilewati.

Bahkan ketika perangkat dicuri atau hilang, Apple memastikan bahwa data Anda terkunci atau terhapus sebelum jatuh ke tangan penjahat.

# 4. Integrasi Vertikal: Gabungan Perangkat Lunak, Perangkat Keras, dan Layanan

Monopoli Apple atas perangkat lunaknya dan kendali penuh atas pembuatan perangkat telah menciptakan karya yang hampir sempurna. Integrasi vertikal ini juga mencakup layanan Apple seperti iCloud dan iTunes.

Jika Anda bertanya kepada analis perdagangan mana pun, ia akan melihat Apple sebagai empat perusahaan yang beragam dan berkembang semuanya terbungkus menjadi satu. Apple memproduksi perangkat keras, mendesain perangkat lunak dan mengoptimalkannya untuk perangkat kerasnya, menjalankan layanan web (iTunes dan iCloud), dan mengontrol penjualan oleh toko ritelnya sendiri.

Dengan demikian, Apple memiliki keempat entitas yang bekerja secara harmonis. Di sisi lain, sebagian besar perusahaan teknologi memproduksi perangkat keras (Dell, Toshiba, Samsung, dll.), Menginstal perangkat lunak orang lain (Windows dan Android), dan layanan pihak ketiga (Google), dan menjual produk melalui toko orang lain.

Integrasi vertikal menciptakan pengalaman pengguna yang unik untuk pemilik, yang menggunakan produk Apple. Mempertahankan ekosistem ini membutuhkan banyak tenaga dan pemeliharaan teknologi canggih, yang lagi-lagi harus seaman Fort Knox.

# 5 Diferensiasi: persepsi pelanggan tentang harga iPhone

Kredit gambar: MaxPixel.net

Semua empat poin di atas membantu Apple membedakan diri dari yang lain, yaitu pesaing. Konsumen dapat merasakan perbedaan yang telah dibuat Apple.

David Bui CEO dan Pendiri Saleschase.com membuat poin yang valid di sini ketika dia berkata, “Senjata paling ampuh dalam strategi penetapan harga Apple adalah diferensiasi. Diferensiasi adalah apa yang memungkinkan Apple untuk menentukan harga produknya dengan harga premium dan memaksa pelanggan untuk membandingkan produk Apple dengan produk Apple lainnya, daripada dengan produk dengan harga lebih rendah dari pemasar terkenal lainnya. Produk-produk Apple terlihat, terasa, dan tampak sangat berbeda dari produk pesaing. ”

Apple telah memproyeksikan dirinya sebagai pesaing yang lebih kuat dibandingkan dengan perusahaan teknologi lainnya. Seolah-olah ini tidak cukup, kampanye periklanan Apple ("Berpikir berbeda, " "Ini untuk yang gila, " dan "Jika Anda tidak memiliki iPhone, Anda tidak memiliki iPhone") membuat konsumen percaya bahwa harga yang mereka peroleh membayar iPhone dan produk Apple lainnya dapat dibenarkan.

Apple selalu menekankan diferensiasi - dari mengembangkan produk hingga meningkatkan perangkat lunak hingga memasarkan semuanya. Konsumen, yang dengan bangga memiliki produk Apple, diyakinkan bahwa mereka menggunakan barang-barang premium dan oleh karena itu mereka bersedia membayar harga premium. Pada akhirnya, mereka merasa telah membeli sesuatu yang terbaik dan mereka percaya bahwa hal-hal terbaik selalu yang termurah.

# 6. Tingginya harga produk Apple lainnya

Apple memberikan portofolio produk yang luas kepada konsumennya, yang loyal terhadap merek Apple. Perusahaan tahu bahwa konsumen setianya tidak akan pernah keluar dari sistem ramah lingkungannya, yang lahir dari gagasan untuk memberikan produk dan layanan pelengkap.

Ketika konsumen membeli produk Apple, mereka tahu mereka memasuki sistem-ekologi Apple. Selanjutnya, mereka memutuskan untuk tetap berpegang pada integrasi vertikal ini dan membeli layanan dan produk Apple komplementer lainnya yang membuat konsumen tetap terhubung dengan seluruh koloni homogen Apple.

iPhone adalah pemimpin pasar di AS dan beberapa negara dunia pertama, dan ketika konsumen membeli iPhone, Apple tahu mereka ingin membeli produk / layanan pelengkap lainnya. Untuk mengimbangi keunggulan iPhone, Apple harus selalu memperbarui portofolio produk dan layanannya. Latihan keras ini membutuhkan investasi, yang dilakukan Apple dan kemudian menuai manfaatnya.

Itu saja!

Pilihan Anda ...

Orang mungkin berargumen bahwa Apple bersikap keras ketika harus mengeluarkan anggaran untuk iklan produk-produknya. Karena sebagian besar produknya dipromosikan melalui pameran dagang dan hubungan media, konsumen dapat mengharapkan Apple menurunkan harga produknya. Namun seperti yang disebutkan, Apple menghabiskan banyak dana untuk pengembangan produk. Tidak seperti smartphone Android lainnya yang terbuat dari komponen plastik, Apple menggunakan bahan premium seperti kaca dan aluminium.

Kombinasi perangkat keras dan lunak yang kuat, bersama dengan layanan pelengkap lainnya membuat iPhone menjadi mahal. Namun, pengguna Apple bersedia membayar harga premium, karena mereka tahu mereka diperlakukan dengan kemewahan yang patut ditiru.

posting terkait

  • Mengapa saya tidak akan pernah beralih ke Windows lagi? Pengakuan dari Beberapa Pengguna Mac
  • Penempatan Produk Apple: Dari Film ke Acara TV dan Seri Web
  • Mengapa Apple App Store Mengisi Biaya 30% dan Bagaimana Dibenarkan?
  • 4 Alasan Mengapa Safari Lebih Baik Daripada Browser Lain

Apa pendapat Anda tentang strategi penetapan harga Apple? Haruskah Apple menurunkan harga iPhone dan produk lainnya? Bagikan tanggapan Anda dengan kami di Facebook, Twitter, dan Google Plus. Juga, jangan lupa untuk mengunduh aplikasi kami untuk membaca lebih banyak konten yang merangsang pikiran.

 

Tinggalkan Komentar Anda