Mengapa iPhone X Gagal Memerintah Bagan Penjualan

iPhone X secara luas diperkirakan akan menjadi hit besar pada grafik penjualan bahkan sebelum smartphone dapat melihat cahaya hari ini. Dan pada saat itu, Apple mengeluarkan perangkat yang banyak dibicarakan di acara iPhone, banyak yang mengira pesona karismatik itu sekali lagi kembali ke smartphone ikonik. Tetapi ketika euforia membuka jalan bagi kenyataan, kebanyakan dari kita bertanya-tanya apa yang membuat kemilau dari iPhone!

Berita itu mengatakan bahwa Apple telah mengurangi separuh target produksi untuk iPhone X dalam periode tiga bulan dari Januari. Dari lebih dari 40 juta unit yang diperkirakan pada saat peluncurannya, raksasa teknologi itu dikatakan mempertahankan produksi sekitar 20 juta unit di belakang penjualan yang jauh lebih lemah di musim belanja liburan akhir tahun di pasar-pasar utama seperti Eropa, AS, dan Cina.

Mengapa Penjualan iPhone X Ditolak?

Jadi, apa yang merugikan penjualan iPhone X? Ya, banyak faktor tampaknya bertentangan dengan smartphone. Tapi yang rupanya memicu kegagalan adalah harga yang lumayan.

Perusahaan sekarang menghadapi dilema harga. Jika raksasa teknologi mengurangi harga smartphone premium, langkah itu dapat merusak reputasinya. Dan jika perusahaan mempertahankan harga tinggi, penjualan akan terus menurun tajam.

Lebih buruk lagi, permintaan untuk iPhone 8 dan iPhone 8 Plus mencapai titik terendah dalam waktu sebulan setelah dirilis. Jelas, tidak ada yang ingin memiliki smartphone yang offbeat karena mereka terlihat pucat dibandingkan.

“Apple menciptakan masalah penetapan harga ketika membagi dua lini produknya menjadi dua set telepon — iPhone 8 dan iPhone 8 Plus dan iPhone X inovatif dengan harga sangat tinggi. Langkah ini jelas telah menjadi bumerang: Hak membual untuk iPhone X tidak menarik cukup banyak pelanggan, sementara iPhone 8 dan 8 Plus pucat dibandingkan dengan fitur inovatif X seperti ID Wajah dan layar OLED. " - Fortune

“Kami menyeimbangkan pandangan positif kami pada pertumbuhan pendapatan iPhone jangka panjang… dengan melemahnya titik data jangka pendek pada permintaan iPhone X, yang kami pikir kemungkinan akan membebani saham menjelang laporan pendapatan FQ2. Tidak begitu siklus super membuat kita di sela-sela.

Secara khusus, kami melihat downside ke konsensus perkiraan pendapatan iPhone pada kuartal Juni dan percaya saham tidak mungkin mengungguli sementara risiko estimasi revisi tetap. " - Analis Rod Hall menulis dalam catatan kepada klien. CNBC

Perangkat andalannya memang terlihat mencuri mata. Dan fitur-fitur seperti Face ID, Animoji dan OLED telah mampu menarik banyak perhatian. Tetapi mereka belum menoleh atau memaksa penggemar atau calon pembeli untuk batuk $ 1.000.

Banyak yang berpendapat bahwa perangkat Samsung Galaxy memiliki tampilan OLED yang membanggakan, teknologi pengenalan wajah untuk beberapa waktu dan sudah tersedia dengan harga yang jauh lebih rendah. Tentu saja, ID Wajah masih tak tertandingi, dan itu akan memakan waktu setidaknya satu atau dua tahun bagi pembuat smartphone Android untuk memiliki teknologi yang kuat. Namun lebih dari itu, smartphone mewah tidak memiliki banyak hal untuk ditawarkan.

Beberapa bulan yang lalu, seorang pengguna iPhone X mengatakan ini di sebuah forum, “Bahkan setelah membayar $ 1, 000, saya tidak dapat turbocharge (pengisian cepat) smartphone saya secara langsung karena saya perlu menghabiskan sekitar $ 50- $ 70 lebih untuk membeli USB C ke kabel Lightning dan adaptor USB C. Saat ini, bahkan $ 300 smartphone hadir dengan pengisian daya cepat dan pabrikan menawarkan aksesori tanpa biaya tambahan. Apple, Anda menusuk sakuku dan kesabaran! "

Apakah ada lagi yang bisa dikatakan setelah hal di atas ...? Yah, itu cukup banyak meringkas cerita yang cukup banyak!

Senang membaca artikel ini? Bagikan umpan balik Anda di komentar. Unduh aplikasi kami dan tetap terhubung dengan jus melalui Facebook, Twitter, dan Google Plus untuk membaca lebih banyak cerita seperti itu.

 

Tinggalkan Komentar Anda